Thursday, October 19, 2017
Text Size

Nailul Author

Adab-adab Masjid Part 2

User Rating: / 10
PoorBest 

 

Adab-Adab Masjid Part 2

Barakallahu fikum, semoga Allah senantiasa memberikan keberkahan kepada antum sekalian, berikut ini adalah Adab-Adab Masjid yang masih berkaitan dengan pembahasan Nailul Author hal 230 tentang Takdzimul Masaajid (Memaksimalkan fungsi masjid).

Barakallahu fikum, semoga Allah senantiasa memberikan kepada antum sekalian barokah serta kemudahan dalam menuntut ilmu syar'i bekal kita menuju alam yang kekal.

Berikut ini kita akan membahas tentang adab-adab Masjid lengkap dengan dalil-dalil shohih dari Suri Teladan kita Rasulullah Shallallahu'alaihi wassalam. Pembahasan ini diambil dari berbagai rujukan terutama ana nukil dari kitab Ats Tsamru al-Mushthathob karya Syaikh Muhammad Nashiruddin al-Albani dan kitab-kitab yang lainnya.

Masjid merupakan tempat suci lagi mulia yang dijaga dan dipelihara dari berbagai hal yang mencemarinya, baik secara maknawi ataupun lahiriah Masjid merupakan tempat pengagungan nama-nama Allah, syari'at Allah dikumandangkan dan ditegakkan, tempat berhubungan langsung dengan Sang Pencipta, tempat seorang mus- lim berniaga dengan Penciptanya, tempat yang harus dijaga dari kotoran dan najis.

Allah berfirman,

فِي بُيُوتٍ أَذِنَ اللهُ أَنْ تُرْفَعَ وَيُذْكَرَ فِيهَا اسْمُهُ يُسَبِّحُ لَهُ فِيهَا بِالْغُدُوِّ وَاْلآصَالِ (36) رِجَالٌ لاَ تُلْهِيهِمْ تِجَارَةٌ وَلاَ بَيْعٌ عَنْ ذِكْرِ اللهِ وَإِقَامِ الصَّلاَةِ وَإِيتَاءِ الزَّكَاةِ يَخَافُونَ يَوْمًا تَتَقَلَّبُ فِيهِ الْقُلُوبُ وَالْأَبْصَارُ (37)

Di masjid-masjid yang telah diperintahkan untuk dimuliakan dan disebut nama-Nya di dalamnya, pada waku pagi dan waktu petang laki-laki yang tidak dilalaikan oleh perniagaan dan tidak (pula) oleh jual beli dari mengingat Allah, mendirikan shalat, dan membayar zakat. Mereka takut pada suatu hari yang (di hari itu) hati dan penglihatan menjadi goncang. (QS. An-Nur: 36-37).

Imam Ibnu Katsir rahimahullah berkata dalam Kitab Tafsirnya (Tafsir Ibnu Katsir cetakan Dar Ibnul Jauzi Jilid V/545, tahqiq Dr. Hikmat bin Basyir bin Yasin th. 1431 H)

Tentang Adab-Adab Masjid – PART 1

 

Barakallahu fikum, semoga Allah senantiasa memberikan barokah kepada antum sekalian, Berikut adalah pembahasan kitab Nailul Author (cetakan Dar Ibnul Jauzi yang ditahqiq oleh Syaikh Muhammad Shubhi bin Hasan Hallaaq hal.230) tentang memaksimalkan fungsi masjid "Takdhimul Masaajid".

قَوْلُهُ: (إنَّ هَذِهِ الْمَسَاجِدَ) . . . إلَخْ مَفْهُومُ الْحَصْرِ مُشْعِرٌ بِعَدَمِ جَوَازِ مَا عَدَا هَذِهِ الْمَذْكُورَةَ مِنْ الْأَقْذَارِ، وَالْقَذَى وَالْبُصَاقِ وَرَفْعِ الصَّوْتِ وَالْخُصُومَاتِ وَالْبَيْعِ وَالشِّرَاءِ وَسَائِرِ الْعُقُودِ وَإِنْشَادِ الضَّالَّةِ، وَالْكَلَامِ الَّذِي لَيْسَ بِذِكْرٍ، وَجَمِيعِ الْأُمُورِ الَّتِي لَا طَاعَةَ فِيهَا، وَأَمَّا الَّتِي فِيهَا طَاعَةٌ كَالْجُلُوسِ فِي الْمَسْجِدِ لِلِاعْتِكَافِ وَالْقِرَاءَةِ لِلْعِلْمِ وَسَمَاعِ الْمَوْعِظَةِ وَانْتِظَارِ الصَّلَاةِ وَنَحْوُ ذَلِكَ، فَهَذِهِ الْأُمُورُ وَإِنْ لَمْ تَدْخُلْ فِي الْمَحْصُورِ فِيهِ لَكِنَّهُ أَجْمَعَ الْمُسْلِمُونَ عَلَى جَوَازِهَا كَمَا حَكَاهُ النَّوَوِيُّ فَيُخَصَّصُ مَفْهُومُ الْحَصْرِ بِالْأُمُورِ الَّتِي فِيهَا طَاعَةٌ لَائِقَةٌ بِالْمَسْجِدِ لِهَذَا الْإِجْمَاعِ وَتَبْقَى الْأُمُورُ الَّتِي لَا طَاعَةَ فِيهَا دَاخِلَةٌ تَحْتَ الْمَنْعِ